Balikpapan

Pastikan Seragam Gratis Segera Terealisasi, Pj Sekda dan Kadisdikbud Tinjau SD dan SMP

BALIKPAPAN, Pamungkasnews.id – Mewakili Walikota Balikpapan,  Pj Sekda Kota Balikpapan, Muhaimin meninjau sejumlah sekolah baik SD maupun SMP, yang didampingi Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Purnomo dan kabid SD serta SMP, Rabu (13/7/2022) pagi.

Kunjungan ini dilakukan untuk menegaskan terkait seragam gratis untuk siswa baru kelas I dan VII.

Beberapa sekolah yang jadi tujuan kunjungan yakni SD 006 Balteng, SD 005 Balkot, SMP 22, SMP 3 dan SMP 6 Balikpapan. Tinjauan ini, menurut Muhaimin juga untuk melihat hari terakhir pelaksanaan masa orientasi atau perkenalan sekolah di sekolah-sekolah ini.

“Sekaligus meluruskan informasi berkaitan dengan janji pemerintah soal seragam gratis bagi siswa baru SMP dan SD. Seragam gratis ini dipastikan bukan hanya janji, tapi segera direalisasikan,” ungkap Muhaimin.

Sesuai janji wali kota, ada tiga jenis seragam yang akan diberikan. Yakni biru-putih atau merah-putih, batik, dan pramuka. Namun tak hanya itu, MTs dan MI juga akan mendapat seragam gratis tersebut.

“Apabila ada pertanyaan, mana kok belum dibagi, padahal sudah masuk sekolah. Ya memang belum, karena kami baru melakukan pengukuran. Saat ini mulai dilakukan pengukuran baju anak-anak kita,” ungkapnya.

Pengukuran baju ini dilakukan bersamaan dengan dimulainya pelaksanaan tender. Setelah diukur akan diberikan ke pemenang tender. Diperkirakan seragam siap pada awal September nanti.

Terkait arahan Wali Kota agar MTs dan MI juga dimasukkan, lanjutnya, maka dilakukan revisi anggaran. Karena APBD sudah disahkan, maka harus ada persetujuan provinsi. “Alhamdulillah setelah keluar persetujuan kita lelang,” katanya.

Selain SD – SMP, MTs – MI, sanggar kegiatan belajar (SKB) pun akan mendapatkan seragam. Sehingga anggaran mencapai Rp23 miliar. Ia menjelaskan, pada awalnya, anggaran yang ada hanya untuk SD dan SMP. Namun akhirnya dirasa masih cukup untuk memenuhi kebutuhan seragam Mts, MI, serta SKB, yakni Paket A, B dan C.

“Kalau SMA kan kewenangannya provinsi . Yang jelas sesuai RPJMD kan sesuai kewenangan Pemerintah Kota Balikpapan,” tuturnya.

Ditambahkan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota , Purnomo, tender yang dilakukan bukannya lambat. Namun harus sesuai dengan jumlah siswa. “Kita baru bisa pastikan setelah mereka masuk sekolah,” katanya lagi.

Bahkan, dari sekolah swasta sebenarnya menginginkan ini ditunda dahulu karena saat ini masih data mereka bergerak. Namun Pemerintah Kota Balikpapan tidak bisa menunda lebih lama.

“Kalau ditunda lagi pembagiannya jadi lebih lama lagi. Jadi kami sepakat lelang sesuai ukuran yang sudah ada. Kalau nanti ada yang terlambat maka sambil menyusul. Harapannya cepat dibagikan,” tuturnya.

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Balikpapan juga akan mengeluarkan surat edaran ke sekolah-sekolah. bahwa anak-anak  yang masuk kelas VII boleh menggunakan seragam lamanya sampai menerima seragam bantuan. Bahkan, hingga enam bulan ke depan seragam lama boleh digunakan.

Rombongan juga sempat berdialog dengan orangtua siswa saat meninjau SD 006. Dijelaskan bahwa siswa akan diukur segera. “Saat ini masuk PJJ (pengadaan barang dan jasa). Jumat insyaallah bisa tayang. Harapannya informasi ini disebarkan oleh pihak sekolah maupun siswa. Juga antar orangtua,” tandasnya.

Sumber ; (diskominfo/cha)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

41 − = 35

Back to top button
×